Melihat Si Kecil berani tampil dan selalu percaya diri dalam bertindak, tentunya menjadi satu pencapaian tersendiri bagi orang tua. Untuk itu, Anda perlu membentuk rasa percaya diri anak sejak dini. Percaya diri bukan hanya berani unjuk gigi di depan umum. Percaya diri merupakan keyakinan pada kemampuan diri sendiri untuk melakukan sesuatu. Jika anak sudah memiliki rasa percaya diri akan banyak hal positif dalam dirinya. Si Kecil akan lebih cepat merasa nyaman pada lingkungan, lebih berani mencoba hal baru, dan tentunya tidak melulu akan 'menempel' pada orang tua. Tidak sulit untuk mewujudkannya, Anda hanya perlu untuk lebih peka dalam menangani tumbuh kembang si kecil. Psikolog Anak dan Keluarga, Anna Srti Ariani, S.Psi., M.Si memberikan kiat-kiat untuk membentuk rasa percaya diri pada anak dan membaginya dalam tiga fase masa pertumbuhan.

Usia Satu Tahun Pertama

  • Pelukan

Pada usia ini, orang tua menjadi sosok yang paling dekat dengan si kecil. Sosok Ibu bahkan menjadi sahabat setia yang selalu menemaninya setiap waktu. Berikanlah pelukan sesering mungkin. Pelukan menjadi satu wujud untuk memberikan kenyamanan pada anak. Saat anak merasa nyaman, dia pun akan lebih percaya diri dalam bertindak. Kebiasan memeluk menjadi sangat baik untuk diterapkan. Hal ini akan sangat berpengaruh pada anak di usia selanjutnya. Kenyamanan dalam keluarga akan memberikan sugesti pada anak bahwa dirinya diterima dan disayangi dalam keluarga.
  • Kelekatan

Selalu timbulkan rasa lekat pada anak karena akan menumbuhkan rasa percaya diri sejak kecil. Untuk itu sangat penting untuk memberikan ASI secara langsung pada anak. Bukan dengan menggunakan botol ataupun gelas. Usia ini membentuk kedekatan dengan anak bermanfaat untuk membiasakan diri untuk selalu melekat pada orang tua. Selalu berikan sentuhan lembut, anak pun akan lebih peka dan mengenal 'bau tangan' sang Ibu.
  • Sensitif terhadap kebutuhan

Anda perlu lebih bisa mengenal makna tangisan pada anak. Apakah anak menangis karena lapar, butuh istirahat ataupun karena kebersihan dirinya (buang air). Untuk itu bangunlah rutinitas setiap hari, sehingga kebiasaan anak lebih bisa dikontrol. Misalnya, Anda akan bisa tahu anak menangis karena lapar karena saat itu adalah waktu Anda biasa memberikan makan. Dari kebiasaan ini, anak akan merasa dimengerti oleh orang tuanya akan tangisannya, sehingga rasa nyaman pun dapat timbul dari dalam diri si kecil.

Usia Satu Hingga Tiga Tahun

  • Childproofing

Childproofing home atau rumah ramah anak harus Anda perhatikan. Anak diusia 1-3 tahun memiliki rasa ingin tahu yang besar. Setiap apa yang dilihatnya akan menarik perhatian dan biasanya anak akan berusaha untuk menyentuhnya. Tak jarang akan timbul kerusakan atau justru mencelakakan dirinya sendiri. Untuk itu buatlah rumah Anda ramah anak. Misalnya saja buatlah sudut meja menjadi tumpul, atau sediakan lantai yang sudah dilapisi dengan karpet busa. Lingkungan yang ramah akan membuat anak aman untuk melakukan sesuatu. Dan anak cenderung akan terus mencoba untuk melatih rasa percaya diri sejak kecil. Berbeda jika saat mencoba justru akan mencelakakan anak. Dia akan merasa takut dan merasa dirinya tidak mampu berbuat sesuatu.
  • Cermati kata-kata

Saat berbicara dengan anak selalu gunakan kata yang sederhana dan mudah dimengerti. Orang tua tanpa sadar sering menggunakan kata “jangan” untuk melarang tindakan si kecil. Padahal kata “jangan” merupakan pilihan kata yang tidak tepat untuk digunakan. “Jangan naik” contohnya. Anak cenderung menjadi bingung mencerna kata jangan dan naik, bisa-bisa anak akan mendengar ucapan terakhir dan akan tetap naik ke atas. Jika anak merasa mudah paham maka anak pun akan lebih percaya diri dalam bertindak.
  • Ajarkan konsekuensi

Ketika berbuat sesuatu kemungkinan besar anak akan melakukan kesalahan. Saat inilah waktu yang tepat bagi Anda untuk mengajarkan konsekuensi atas apa yang telah dilakukan oleh anak. Tidak perlu berlaku kasar atau berteriak. Jika anak menumpahkan air dari gelas ajarkan pula anak untuk membersihkannya. Secara perlahan anak akan tahu dan belajar untuk bertanggungjawab. Anak juga akan merasa bangga ketika berhasil menyelesaikan konsekuensinya.
  • Berikan Pujian Secara Spesifik

Pujian menjadi hal yang baik untuk diberikan kepada anak ketika anak berhasil melakukan sesuatu. Anak akan merasa bahwa dirinya telah berhasil dan benar dalam bertindak. Rasa percaya diri akan terus berkembang karena hal itu. Namun, pujian juga harus dikatakan secara spesifik. Pujilah usahanya bukan orangnya. Contoh saat anak berani menari di depan panggung. Katakan “Ibu bangga sama kamu, gerakan kamu lincah dan kamu bisa tersenyum melihat banyak orang.” Dengan begitu anak akan tahu apa yang sudah dia lakukan dan dia capai.

Usia Tiga Tahun Ke Atas

  • Tetap Lakukan Rutinitas

Walaupun usianya sudah terbilang lebih besar dan mulai banyak aktivitas yang dilakukan, rutinitas tetap harus Anda terapkan. Dengan begitu Anda akan tahu saat-saat dimana anak sedang dalam keadaan segar dan bersemangat. Saat ini merupakan saat yang tepat bagi anak bisa mengembangkan ide dan kepercayaan diri yang dimilikinya. Perhatikan secara cermat dan bantu anak Anda untuk lebih mengembangkannya.
  • Be Positive

Jangan langsung berpikir buruk ketika anak sedang melakukan sesuatu. Bisa jadi hal itu merupakan ide briliant yang keluar dari dirinya. Sikap membangkang yang dilakukan oleh anak juga bukan sepenuhnya berarti tidak menuruti perintah orang tua. Membangkang merupakan bentuk konkret bahwa anak bertindak sesuai dengan apa yang diinginkannya. Untuk itu, perlu arahkan dari orang tua dengan cara yang baik sehingga anak pun tahu bahwa keinginannya tidak selalu dapat dituruti.
  • Berikan Pilihan

Saat Anda menghendaki sesuatu pada anak coba selalu sediakan pilihan untuk dirinya. Sederhananya jika Anda ingin anak makan sayur. Coba sediakan wortel dan bayam, tanyakan ke anak untuk memilih di antara keduanya. Akan berbeda jika pertanyaannya ingin makan sayur atau tidak. Selain keinginan Anda terpenuhi, anak akan merasa lebih jumawa dengan pilihannya. Anak akan merasa pilihannya disetujui dan akan lebih percaya diri bahwa orang lain mendukung apa yang diinginkannya. Memberikan stimulasi terbaik untuk mendukung perkembangan anak merupakan tugas penting yang harus dijalankan oleh setiap orangtua. Sekecil apapun itu, baik untuk perkembangan moral dan intelektual perlu Anda latih sejak dini, termasuk untuk melatih rasa peracya diri Si Kecil. Berikan yang terbaik dengan cara yang baik pula!